PRU14: Johor Catat Pengundi Baharu

PRU14: Johor Catat Pengundi Baharu

JOHOR BAHRU, 11 April (Bernama) – Johor mencatatkan sejumlah  200,000 pemilih baharu layak mengundi di negeri itu dalam Pilihan Raya Umum ke-14 (PRU14) pada 9 Mei ini. menurut Pejabat Pilihan Raya Negeri Johor, hari ini.

Pengarah Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) Negeri, Shafie Taib, berkata secara keseluruhan kira-kira 1.82 juta pemilih di negeri itu layak mengundi pada PRU14 selepas proses pembersihan dan pengemaskinian daftar pemilih dijalankan oleh pihaknya baru-baru ini.

Berdasarkan angka terkini dalam daftar pemilih Suku Keempat 2017, katanya, Johor mempunyai 200,000 pemilih baharu dan 26,865 pemilih awal iaitu tentera dan pasangan serta anggota polis.

Berdasarkan statistik jantina, sebanyak 50.38 peratus adalah wanita sebagai pemilih dalam PRU14, katanya pemberita selepas Majlis Penyerahan Watikah Pelantikan dan Writ Pegawai Pengurus Pilihan Raya  bagi 26 Parlimen Negeri Johor di Wisma Persekutuan, di sini hari ini.

Beliau berkata sebanyak 40 peratus pemilih adalah berusia bawah 40 tahun, 296,434 pemilih (21-29 tahun) manakala 425,256 pemilih berusia antara 30 dan 39 tahun.

 

Shafie berkata pihak bersedia sepenuhnya dari segi logistik untuk mengendalikan PRU14 termasuk penggunaan khidmat helikopter untuk kawasan Parlimen Mersing melibatkan Pulau Pemanggil dan  Pulau Aur serta kawasan pedalaman di Kampung Peta.

Sebelum ini, Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) mengumumkan seramai 14,940,624 pemilih layak mengundi dalam pilihan raya kali ini.

Dalam pada itu, SPR menjalankan proses pembersihan dan pengemaskinian daftar pemilih bagi mengeluarkan nama-nama pemilih yang telah meninggal dunia atau hilang kelayakan disebabkan antara lain, lucut atau melepaskan hak warganegara.

Selain itu, nama pemilih tanpa disedari menjadi berganda disebabkan pemilih memiliki nombor kad pengenalan baharu dan telah mendaftar sekali lagi tanpa memaklumkan bahawa nombor kad pengenalan lama tidak aktif serta pemilih biasa telah memasuki perkhidmatan tentera atau polis dan mendaftar sekali lagi sebagai pengundi tidak hadir atau pengundi pos.

Leave a Reply